Kampus

Kampus

MediaMU.COM

Apr 19, 2024
Otomatis
Mode Gelap
Mode Terang
Breaking
Pertama Kali! UAD akan Adakan Shalat Idulfitri di Lapangan Bola UMY Berikan 1700 Bingkisan Idulfitri kepada Guru TK ABA dan Muhammadiyah Tim Dosen UAD Dampingi Usaha Pasir Kucing BUMKal Hargomulyo Gunung Kidul Dosen Vokasi UMY Tingkatkan Pengelolaan Keuangan PMI di Taiwan Bertambah Tiga, Guru Besar UMY Kini Jadi yang Terbanyak di Antara PTS se-DIY Lima Mahasiswa UMY Lolos Seleksi Indonesian International Student Mobility Awards 2024 Dalam Industrial Gathering Forum, Lulusan UMY Dinilai Memuaskan Oleh Mitra Kerja UMY Buka Peluang Kerja Sama Baru Dalam Kunjungannya ke Brunei Darussalam UKM Tapak Suci UMY Rebut 6 Emas & Gelar Pesilat Terbaik Ramadhan Hadir Lagi, Mahasiswa Penuhi Kajian Masjid KH Ahmad Dahlan UMY UMY Bagikan 5000 Takjil kepada Mahasiswa Secara Drive Thru Selama Ramadhan Kompetisi Robotik Jadi Ajang Teknik Elektro UMY Wujudkan Indonesia Emas Respons Perubahan Iklim dan Hubungannya dengan Sektor Konstruksi, Wasekjen PII Beri Pesan 38 Insinyur Baru UMY Untuk Jaga Lingkungan UAD Kembali Pelopori Pemberian Jabatan Fungsional Tenaga Kependidikan Jadi Tujuan Wisata, UMY Ajak Siswa SMA Nikmati Suasana Berkuliah di UMY 1.253 Mahasiswa UMY Diwisuda, LLDIKTI : Sukses Tak Hanya Soal Ijazah Tapi Juga Kecerdasan Mental Dengan Program ‘Polisi’ Tim KKN UAD Tingkatkan Minat Literasi Anak-anak Berdayakan Warga, Tim KKN UAD Sosialisasi Pemanfaatan Limbah Kulit Singkong Jadi Keripik Tim KKN UAD Optimalkan Komoditas Kakao Masyarakat lewat Pelatihan Seru! Milad UMY Ke-43 Adakan Campus Tour bagi Siswa

Raih Hibah Dikti 2020, Tim PKM UAD Dorong Munculnya Inovasi dan Strategi Pembelajaran Sadar Bencana

YOGYAKARTA — Tim Program Kemitraan Masyarakat (PKM) Universitas Ahmad Dahlan (UAD) mengembangkan integrasi Pengurangan Risiko Bencana (PRB) ke dalam Pembelajaran Tematik di Sekolah Dasar (SD). Sebelumnya, proposal mereka “Integrasi Pengurangan Risiko Bencana dalam Pembelajaran Tematik dengan Pendekatan Living Values Education Bagi Guru SDUA (SD Unggulan ‘Aisyiyah) Bantul dan SD Muhammadiyah Bantul Kota, Bantul, DIY” dinyatakan lolos dan meraih hibah PKM Dikti tahun 2020. Tim PKM UAD diketuai Dr. Suyatno, M.Pd.I (Kaprodi S2 Manajemen Pendidikan), dengan anggota Dholina Inang Pambudi, M.Pd (Ketua Pusat Studi Mitigasi dan Penanggulangan Bencana) dan Laila Fatmawati, M.Pd (Kepala Laboratorium PGSD).

Dalam rilisnya kepada mediamu.com, mereka menjelaskan bahwa PRB atau dalam istilah lain adalah Disaster Risk Reduction (DRR) menjadi keharusan untuk dikembangkan pada semua jenjang pendidikan. Karena, sekolah menjadi sarana berkumpul bagi siswa dengan durasi waktu tidak sebentar. Jika anak tidak dibekali dengan pengurangan risiko bencana sejak dini akan berdampak ketika mensikapi adanya bencana yang bisa datang sewaktu-waktu bahkan mungkin saat jam pembelajaran sedang berlangsung.

Indonesia merupakan negara dengan potensi bencana yang tinggi dan beragam seperti gempa bumi, tsunami, banjir, tanah longsor, kebakaran hutan dan lahan (karhutla), angin ribut, maupun wabah seperti corona sekarang ini. Pendidikan dan penyadaran tidak akan dapat menghentikan sebuah bencana, namun akan mampu membantu dalam mengurangi risiko terjadinya bencana. Karena itulah diperlukan inovasi dan strategi pembelajaran yang dapat memberikan bekal kepada generasi penerus agar memiliki kecakapan dan kesadaran terhadap bencana sehingga dapat memahami langkah yang tepat untuk mengurangi risiko bencana.

Kegiatan PKM UAD diawali dengan need assesment dari mitra, kajian berbagai literatur,  didukung FGD terbatas dengan koordinator Divisi Pengurangan Risiko Bencana dan Kesiapsiagaan MDMC PP Muhammadiyah. Dari kegiatan kegiatan tersebut diketahui bahwa dua mitra PKM belum sepenuhnya mengintegrasikan PRB ke dalam pembelajaran.

Langkah yang dilakukan Tim PKM meliputi perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporan. Pada tahap perencanaan secara rutin baik via daring (dalam jaringan atau online) dan luring (luar jaringan atau offline) berkoordinasi dengan tim inti, koordinasi dengan para kepala sekolah mitra PKM UAD. Hal tersebut dilakukan agar saat pelaksanaan yang berlangsung pada masa pandemi ini mendapat masukan dari berbagai lembaga kompeten yang terlibat. Dengan pelatihan ini guru-guru yang berada di sekolah mitra Sekolah Siaga Bencana (SSB) diharapkan lebih terampil dan maksimal dalam mengintegrasikan PRB ke dalam pembelajaran. Selain itu, dapat mendiseminasikan ilmu yang diperoleh selama pelatihan ke guru lain agar terbangun secara luas kesadaran bencana masyarakat melalui peran pendidikan.

Metode luring dilaksanakan tanggal 21-22 Juli 2020 di Aula PDM Bantul dibuka Ketua Majelis Dikdasmen PDM Bantul. Mengingat masih dalam suasana pandemi Covid-19 pelatihan secara luring dilaksanakan dengan tetap mematuhi protokol kesehatan. Target pelatihan yaitu pemahaman peserta menjadi semakin meningkat seputar integrasi PRB di SD, integrasi PRB melalui pendekatan LVE, analisa kritis Kompetensi Inti (KI), Kompetensi Dasar (KD) yang dapat diintegrasikan tentang materi pengurangan risiko bencana. Peserta juga diharapkan mampu mengembangkan perangkat pembelajaran berbasis PRB, dan media pembelajaran pengurangan risiko bencana dengan bantuan microsoft sway yang belum pernah diterapkan sebelumnya.

“Melalui PKM ini, para guru semakin bertambah wawasannya tentang integrasi pengurangan risiko bencana melalui  pendekatan LVE, mampu merancang sebuah perangkat pembelajaran inovatif tentang pengurangan risiko bencana. Harapannya segera diimplementasikan dan di diseminasi ke seluruh warga sekolah,” kata Suwardi, M.Pd., Kepala SDUA Bantul yang juga salah satu peserta pelatihan.

Sedangkan metode daring sebagai wujud pendampingan berkelanjutan dari tim pengusung PKM Dikti-UAD 2020 terhadap produk perangkat pembelajaran, media pengurangan risiko bencana yang dikembangkan peserta dari sekolah mitra. Pelatihan secara daring dilakukan melalui zoom meeting dan untuk memudahkan koordinasi tim pengusung dengan peserta telah dibuat grup WA sebelumnya.

Pelatihan secara daring dilakukan empat kali tanggal 27-29 Juli 2020 dan 5 Agustus 2020. Terdapat sebuah novelty sekaligus inovasi guna membantu proses integrasi pengurangan risiko bencana dalam pembelajaran di SD. Produk terbaik yang dikembangkan peserta dari kedua mitra memperoleh reward dari tim sebagai wujud apresiasi kepada para pejuang tangguh PRB di jalur pendidikan. Diharapkan, pengetahuan dan ketrampilan yang ditularkan ke mitra oleh Tim PKM Dikti-UAD 2020 mampu diterapkan ke dalam pembelajaran untuk membangun  kesadaran bencana sejak dini bagi diri dam sekitar. (Dhol)

Comment

Your email address will not be published

There are no comments here yet
Be the first to comment here